Senin, 06 Februari 2012

Tanya Jawab Mengenai Hukum Ketenagakerjaan


1.       Bolehkah SP atau pengusaha mewakilkan kepada advokat dalam perundingan pembuatan PKB? http://bit.ly/fH1qYX
2.       Karyawan meminta bantuan serikat buruh di luar perusahaan, bolehkah? http://bit.ly/eiMhbW
3.       Aturan soal hak pekerja yang mengundurkan diri mengacu pada surat Menaker No.600/2005 atau UU No. 13/2003? http://bit.ly/ePMDR5
4.       Bagaimana kekuatan hukum SK Direktur terhadap PKB? http://bit.ly/i78CQD
5.       Pengusaha dilarang membayar (memperjanjikan) upah lebih rendah dari upah minimum http://bit.ly/ghh8S1
6.   Karyawan berstatus kontrak lebih dari 5 tahun demi hukum menjadi karyawan tetap http://bit.ly/fydSca
7.   Begini penghitungan upah pekerja selama masa skorsing http://bit.ly/hMHiRg
8.   Bacaan lebih lanjut: Keabsahan PKWT tanpa meterai http://bit.ly/flaHbq
9.   Jenis & syarat tunjangan yang dikategorikan tunjangan tetap http://bit.ly/hm1za0
10.    Pengaturan upah lembur dapat kita temui antara lain dalam UU 13/2003, PP 8/1981, dan Kepmenakertrans No. KEP-102/MEN/VI/2004
11.    Upah lembur Satpam diatur dalam Keputusan Bersama Menteri Tenaga Kerja dan Kepala Polri No. KEP-275/MEN/1989 & Pol.KEP/04/V/1989
12.    Baca ini dulu jika mau membuat peraturan perusahaan http://bit.ly/hAdrlP
13.    Bacaan lebih lanjut: Tentang Uang Pisah http://bit.ly/iuxD7q
14.    Bacaan lebih lanjut: Diskriminasi Hak Tenaga Kerja Perempuan http://bit.ly/fpajML
15.    Bacaan lebih lanjut: Hukum Pesangon Bagi Pekerja Harian http://bit.ly/dbm4db
16.    Bacaan lebih lanjut: Cuti Khusus Perempuan http://bit.ly/fMSZ3V
17.    Bacaan lebih lanjut: Perhitungan Hak Cuti Jika Melahirkan Prematur http://bit.ly/ia6tom
18.    Bayar gaji karyawan minimal 1 juta sebulan pengusaha sudah wajib ikut jamsostek. Ini dasar hukumnya http://bit.ly/kSZyvI
19.    Ini alasan kenapa perusahaan tak bisa langsung PHK pekerja yang bekerja di tempat lain http://bit.ly/lME49i.
20.    Baca ini agar tahu bagaimana karyawan swasta menyikapi cuti bersama http://bit.ly/hNp59r.
21.    Pihak perusahaan harus sedapat mungkin menghindari PHK.
22.    Sebelum melakukan PHK, perusahaan harus memberikan 3 kali surat peringatan pd pekerja
23.    PHK adlh pengakhiran hubungan kerja krn suatu hal tertentu yg mengakibatkan berakhirnya hak & kewajiban antara pekerja/buruh dan pengusaha.
24.    Jika PHK tdk bisa dihindari, wajib dirundingkan o/ pengusaha & serikat pekerja atau dgn pekerja bila pekerja ybs bkn anggota serikat pekerja.
25.    Jika perundingan pengusaha & pekerja tdk menghasilkan persetujuan, pekerja hny dpt di-PHK setelah ada penetapan dr PHI.
26.    Selain PHI,lembaga penyelesaian perselisihan hub. industrial: mediasi, konsiliasi, arbitrase (ketenagakerjaan).
27.    Pengusaha tidak boleh sewenang-wenang melakukan PHK secara sepihak tanpa penetapan dari PHI.
28.    Pengusaha tdk dpt sewenang-wenang memperlakukan karyawan dgn tdk memberikan pekerjaan, memaksa karyawan u/ mengundurkan diri.
29.    PHK krn efisiensi & bukan karena kesalahan pekerja, pekerja berhak atas uang pesangon, uang penghargaan masa kerja & uang penggantian hak.
30.    Perusahaan dpt memberikan skorsing kpd pekerja yg sdg dlm proses PHK dgn ttp wajib membayar upah & hak-hak lainnya yg biasa diterima pekerja.
31.    Terhadap pekerja yg masih dalam masa percobaan dapat dilakukan PHK tanpa penetapan PHI.
32.    Pengusaha tdk dpt melakukan PHK hanya krn seorang pekerja mjd tersangka kasus pidana.
33.    Pekerja baru dpt di-PHK setelah putusan pidana yg melibatkannya memperoleh kekuatan hukum tetap.
34.    Setiap pekerja berhak mengundurkan diri dari perusahaan tempat ia bekerja.
35.    Pemutusan hubungan kerja dengan alasan pengunduran diri atas kemauan sendiri dilakukan tanpa penetapan PHI.
36.    PHK tanpa adanya penetapan dari lembaga penyelesaian hubungan industrial akan menjadi batal demi hukum.
37.    Pengunduran diri yg dilakukan dgn unsur paksaan, pengunduran diri tsb mjd batal demi hukum.
38.    Pengajuan pengunduran diri oleh pekerja yakni selambat2nya 30 hr sblm tgl mulai pengunduran diri.
39.    PHK dilarang terhadap pekerja yg menikah dgn rekan sekantor kecuali diatur dlm perjanjian kerja, peraturan perush atau perj. kerja bersama.
40.    Pekerja yg telah menikah sebelum ada pengaturan dlm PK, PP/PKB tdk dpt di-PHK karena alasan pernikahan sesama pekerja dalam satu perusahaan.
41.    Pekerja yg mangkir selama 5 hr krj/lbh berturut2 dpt dianggap sbg suatu pengunduran diri & dpt diPHK. (BATAS AKHIR !!!!!).
42.    Bacaan lebih lanjut: PHK Pada Law Firm http://bit.ly/khZgOY.
43.    Bacaan lebih lanjut: Bisakah di-PHK Karena Bekerja di Dua Perusahaan? http://bit.ly/llkSZc.
44.    Bacaan lebih lanjut: Proses PHK http://bit.ly/k77taR.
45.    Bacaan lebih lanjut: Pemotongan Upah http://bit.ly/mo41eb.
46.    Bacaan lebih lanjut: PHK yang Batal Demi Hukum http://bit.ly/9NSERt.
47.    Bacaan lebih lanjut: PHK Kesalahan Berat http://bit.ly/lBZuuf.
48.    Bacaan lebih lanjut: PHK Pekerja Sakit Jiwa http://bit.ly/bRbPle.
49.    Bacaan lebih lanjut: PHK http://bit.ly/l9Hwh8.
50.    Bacaan lebih lanjut: PHK (2) http://bit.ly/diBZyq.
51.    Bacaan lebih lanjut: Alasan Darurat (Mendesak) Untuk PHK http://bit.ly/9zRddv
52.    Bacaan lebih lanjut: PHK Sepihak http://bit.ly/mJYEjW.
53.    Bacaan lebih lanjut: Meninggal Saat Proses PHK http://bit.ly/ma6b58.
54.    Bacaan lebih lanjut: Larangan Pernikahan Sesama Pekerja Dalam Satu Perusahaan http://bit.ly/cX3Y.
55.    Ini syaratnya jika ingin mengganti jamsostek dengan program jaminan lainnya http://bit.ly/iZJ9a5.
56.    Perusahaan bisa menahan hak-hak karyawan yang mengundurkan diri karena ini http://bit.ly/jtHRZ3.
57.    Ini status hukum PHK yang dilakukan secara sepihak oleh pengusaha http://bit.ly/jKD0qH.
58.    Jika perundingan antara pengusaha dgn pekerja mencapai kesepakatan, dibuat PB (Perjanjian Bersama)
59.    Jika perundingan gagal, maka pengusaha hanya dapat mem-PHK setelah ada penetapan dari PHI
60.    Pengusaha mem-PHK pekerja dengan membayar seluruh hak pekerja
61.    Jk terjadi PHK, kompensasi yg berhak diterima pekerja a.l. uang pesangon, uang penghargaan masa krj & uang penggantian hak
62.    Pekerja yg mendptkan uang pesangon hnylah pekerja yg statusnya sudah mjd pekerja tetap
63.    Pekerja yg mngakhiri kontrak sblm wktnya berakhir, wajib membayar pd pengusaha ganti rugi sebesar upah pekerja smp ms kontrak tsb brakhir
64.    Sebaliknya bila pengusaha yg mengakhiri kontrak, pengusaha wajib membayar ganti rugi sebesar upah pekerja sampai masa kontrak tsb brakhir
65.    Pengusaha tdk dpt langsung mem-PHK pekerja tanpa sblmnya mengeluarkan surat peringatan pertama, kedua & ketiga berturut2
66.    PHK tanpa adanya penetapan dari lembaga penyelesaian hubungan industrial akan menjadi batal demi hukum
67.    PHK yg tidak perlu penetapan PHI: PHK terhadap pekerja masih dalam masa percobaan (probation)
68.    PHK yg tidak perlu penetapan PHI: jika pekerja mengundurkan diri secara sukarela
69.    PHK yg tidak perlu penetapan PHI: jika pekerja mangkir yg dikualifikasikan sebagai mengundurkan diri
70.    PHK yg tidak perlu penetapan PHI: jika pekerja pensiun atau meninggal dunia
71.    Pengunduran diri hny dikenal pada jenis pekerjaan yg bersifat tetap, tdk pada pekerjaan yg bersifat kontrak
72.    PHK krn alasan masa percobaan pd pegawai kontrak, maka pengusaha wjb membayar upah sampai berakhirnya jangka wkt perjanjian krj
73.    Pengajuan pgunduran diri oleh pekerja yakni selambat2nya 30 hr sblm tgl mulai pengunduran diri
74.    Pekerja yg mangkir selama 5 hr krj/lbh berturut2 dpt dianggap sbg suatu pgunduran diri & dpt diPHK
75.    Pengusaha baru dapat mem-PHK pekerja yg mangkir setelah ybs dipanggil 2 (dua) kali secara patut & tertulis
76.    Pekerja yg mangkir slm 5 hari & tdk dpt memberikan keterangan tertulis yg dilengkapi bukti yg sah dianggap mengundurkan diri & dpt diPHK
77.    Pekerja yg mengundurkan diri atau mangkir berhak atas uang penggantian hak dan uang pisah jika diatur dlm PP, PK atau PKB
78.    Jika pekerja meninggal dunia, pengusaha wajib memberikan pesangon kpd ahli warisnya
79.    Pada dasarnya pengusaha dilarang mem-PHK pekerja yang menderita sakit
80.    Pekerja yg sakit menahun/berkepanjangan dpt di-PHK stlh sakitnya melampaui 12 bln scr trs-menerus, kecuali disepakati lain o/ para pihak
81.    Sakit jiwa termasuk penyakit menahun yg memungkinkan pekerja untuk di-PHK
82.    Pengusaha dpt memberikan skorsing kpd pekerja yg sedang dalam proses PHK dgn ttp wajib membayar upah & hak2 lainnya yg biasa dia terima
83.    PHK bagi pekerja yg melakukan kesalahan berat dapat dilakukan setelah adanya putusan pengadilan pidana yg berkekuatan hukum tetap
84.    Pengusaha tdk dpt memaksa pekerja u/ mengundurkan diri a.l. dgn tdk memberikan pekerjaan dsb
85.    Jk pengunduran diri dgn paksaan maka pengusaha hrs mempekerjakan kembali pekerjanya atau jk tdk bsedia perush hrs mmbayar pesangon
86.    Bacaan lebih lanjut: Bolehkah Mem-PHK Pekerja yang Sakit? http://bit.ly/mQVcmN
87.    Bacaan lebih lanjut: PHK Pada Law Firm http://bit.ly/khZgOY
88.    Bacaan lebih lanjut: Bisakah Di-PHK Karena Bekerja di Dua Pengusaha? http://bit.ly/llkSZc
89.    Bacaan lebih lanjut: Proses PHK http://bit.ly/k77taR
90.    Bacaan lebih lanjut: Pemotongan Upah http://bit.ly/mo41eb
91.    Bacaan lebih lanjut: Diancam Di-PHK Karena Mengajukan Kuitansi Berganda http://bit.ly/o9iw8l.
92.    Bacaan lebih lanjut: Meninggal Saat Proses PHK http://bit.ly/ma6b58
93.    Bacaan lebih lanjut: Pekerja Bolos Kerja http://bit.ly/dpwTg2
94.    Bacaan lebih lanjut: PHK (2) http://bit.ly/diBZyq
95.    Bacaan lebih lanjut: PHK Sepihak Pada Perwakilan Negara Asing di Indonesia http://bit.ly/hwQJSZ
96.    acaan lebih lanjut: PHK dan Pengunduran Diri http://bit.ly/pKrQMD
97.    Bacaan lebih lanjut: PHK yang Batal Demi Hukum http://bit.ly/9NSERt
98.    Bacaan lebih lanjut: PHK Kesalahan Berat http://bit.ly/lBZuuf
99.    Bacaan lebih lanjut: PHK Pekerja Sakit Jiwa http://bit.ly/bRbPle
100. Bacaan lebih lanjut: Alasan Darurat (Mendesak) Untuk PHK http://bit.ly/9zRddv
101. Bacaan lebih lanjut: Dapatkah Di-PHK Karena Terlambat Masuk Kantor http://bit.ly/pmuhxF
102. Aturan upah dalam proses PHK multitafsir http://bit.ly/mDcRon
103. Ini status hukum surat pernyataan bersedia tidak digaji selama cuti melahirkan http://bit.ly/jHhJWX
104. Perhatikan ini jika pekerja outsourcing diberhentikan tanpa surat peringatan http://bit.ly/jkTkQ4
105. Ini aturan PHK terhadap pekerja yang sakit http://bit.ly/kYqhqc
106. PHK Pekerja Sakit Jiwa http://bit.ly/kypdW1
107. Meninggal Saat Proses PHK http://bit.ly/joOKes
108. Seperti ini kedudukan utang gaji karyawan jika perusahaan pailit http://bit.ly/lRPGI0
109. Simak ini jika perusahaan menahan surat berharga milik karyawan http://bit.ly/jJqr7g
110. Gaji Tidak Tepat Waktu http://bit.ly/dbJInl
111. Pemotongan Gaji http://bit.ly/egbWBE
112. Gaji Terakhir dan Bonus Tahunan Tidak Dibayar http://bit.ly/cWsvyP
113. Definisi Pembajakan Karyawan http://bit.ly/bc9X88
114. Waktu Kerja di Perusahaan Penerbangan http://bit.ly/aUc7YB
115. Waktu Kerja Wartawan http://bit.ly/9VQIJu
116. Peraturan yang Mengatur Jam Kerja PNS di Lingkungan TNI http://bit.ly/cJ07nC
117. Mau Resign Karena Perusahaan Hampir Bangkrut http://bit.ly/fydSca
118. Over Day Tidak Dibayar dan Menuntut Balik Membayar Sisa Kontrak http://bit.ly/nWwUdM
119. Over Day Tidak Dibayar dan Menuntut Balik Membayar Sisa Kontrak http://bit.ly/nWwUdM
120. Outsourcing adalah istilah lain dari kegiatan pengalihan sebagian pekerjaan ke perusahaan lain
121. Outsourcing diatur dlm UU 13/2003 & Kepmentrans No.Kep.101/Men/VI/2004 ttg Tata Cara Perijinan Perush Penyedia Jasa Pekerja/Buruh
122. Persoalan outsourcing diatur dalam Ps 64 - Ps 66 UU 13/2003 ttg Ketenagakerjaan
123. Meski dibolehkan, UU Ketenagakerjaan mengatur outsourcing secara terbatas
124. Dlm UU Ketenagakerjaan, yg termasuk dlm hubungan kerja outsourcing adl perjanjian pemborongan pekerjaan & atau penyediaan jasa pekerja
125. Perjanjian dengan pihak outsourcing harus dibuat dalam bentuk tertulis dan harus didaftarkan ke Dinas Tenaga Kerja
126. Outsourcing atau disebut sebagai pengalihan pekerjaan atau penyediaan tenaga kerja hanya bisa dilakukan secara terbatas
127. Outsourcing tidak boleh digunakan untuk melaksanakan kegiatan pokok atau kegiatan yang berhubungan langsung dengan proses produksi
128. Outsourcing hny boleh digunakan untuk kegiatan jasa penunjang atau kegiatan yang tidak berhubungan langsung dengan proses produksi
129. Kegiatan jasa penunjang a/l: usaha cleaning service, usaha catering, usaha tenaga pengaman (security/satpam)
130. Kegiatan jasa penunjang a.l: usaha jasa penunjang di pertambangan dan perminyakan, & usaha penyediaan angkutan pekerja/buruh
131. Hubungan kerja yang timbul dalam kerangka kerja outsourcing adalah antara Pekerja dengan Perusahaan Penyedia Jasa Pekerja
132. Hubungan kerja yg timbul dlm kerangka kerja outsourcing adalah antara pekerja dan perusahaan penyedia jasa pekerja
133. Peraturan perusahaan yg berlaku bagi pekerja outsourcing adl peraturan perusahaan yg dikeluarkan oleh perusahaan penyedia jasa pekerja
134. Karyawan outsource berhak diikutkan dlm kepesertaan jamsostek bila perusahaan outsourcing ybs memenuhi syarat kepesertaan jamsostek
135. Pada kenyataannya, banyak penyimpangan dalam praktik outsourcing
136. Meski peraturan per-UU-an sudah membatasi hanya PT dan Koperasi yg boleh menjadi agen outsourcing, namun fakta bicara lain
137. Selain PT & Koperasi, perusahaan yg berbentuk Yayasan atau bahkan CV pun ikut-ikutan menjadi agen penyedia jasa outsourcing
138. Bacaan lebih lanjut: Aturan Outsourcing Rentan Diakali Perusahaan http://bit.ly/oz6t8c
139. Bacaan lebih lanjut: Status Hukum Outsourcing http://bit.ly/oK0eA2
140. Bacaan lebih lanjut: Karyawan Perusahaan Outsourcing yang Tidak Punya Izin Khusus http://bit.ly/oECTXs
141. acaan lebih lanjut: Masalah-Masalah Dalam Outsourcing http://bit.ly/otMRyn
142. Bacaan lebih lanjut: Pertanggungjawaban Outsourcing Tenaga Kerja http://bit.ly/phTNYI
143. Bacaan lebih lanjut: Status KKWT, KKWTT, dan Permanent http://bit.ly/ornLgU
144. Bacaan lebih lanjut: Status KKWT http://bit.ly/nkechV
145. Bacaan lebih lanjut: Dasar Hukum Klaim Asurani Kesehatan http://bit.ly/nqIXmd
146. .Bacaan lebih lanjut: Serba-serbi Praktik Outsourcing di Sekitar Kita http://bit.ly/q0skRA
147. Bacaan lebih lanjut: Outsourcing Harusnya Dibatasi Untuk Jenis Pekerjaan Tertentu http://bit.ly/oAq7ZZ
148. Baca ini dulu agar pelaksanaan mogok kerja tidak melanggar hukum http://bit.ly/nGHmR1
149. Baca ini agar pengajuan kuitansi biaya pengobatan ke personalia tak berujung PHK http://bit.ly/okljI2
150. Ini yang bisa dilakukan jika perusahaan tak memberi makan & minum waktu bekerja lembur http://bit.ly/phc4mm
151. Upah Lembur Satpam http://bit.ly/a2JjNx
152. Ini Ketentuan Waktu Kerja Lembur http://bit.ly/baoWbB
153. Waktu Kerja Wartawan http://bit.ly/9VQIJu
154. Mengenai Hak Tanggungan Atas Apartemen http://bit.ly/dbx1ZV
155. Apakah Karyawan Bisa Melakukan Somasi Atas Nama Perusahaan? http://bit.ly/oUMdHj
156. Mengenai Tunjangan Kesehatan http://bit.ly/panV4f
157. Pedoman mengatur waktu kerja berdasarkan shift http://bit.ly/qoJYBk
158. Bila Cuti Tahunan Tidak Diambil Seluruhnya http://bit.ly/awIrpW
159. Tunjangan Hari Raya (“THR”) wajib diberikan oleh pengusaha kepada pekerja 1 kali dalam 1 tahun
160. Pengusaha wajib memberikan THR kepada pekerja yang telah mempunyai masa kerja 3 bulan secara terus menerus atau lebih
161. Setiap pekerja yg telah bekerja selama 3 bulan terus menerus atau lebih, baik permanen maupun kontrak berhak untuk mendapatkan THR
162. THR diatur dalam Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. PER-04/MEN/1994 tentang Tunjangan Hari Raya Keagamaan Bagi Pekerja di Perusahaan
163. THR merupakan pendapatan pekerja yg wajib dibayarkan oleh pengusaha kepada pekerja atau keluarganya
164. THR wajib dibayarkan menjelang Hari Raya Keagamaan yang berupa uang atau bentuk lain
165. Jika masa kerja si pekerja adalah 12 bulan secara terus menerus atau lebih, maka besarnya THR yang diterima adalah sebesar upah satu bulan
166. Namun, jika masa kerja pekerja hanya berkisar antara tiga smp kurang dari 12 bulan, maka ia hanya berhak mendapat THR secara proporsional
167. Pembayaran THR wajib dibayarkan oleh Pengusaha selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sebelum Hari Raya Keagamaan
168. Upah satu bulan sebagai dasar perhitungan THR adalah upah pokok ditambah tunjangan-tunjangan tetap
169. Tunj. tetap adlh pembayaran kpd pekerja yg dilakukan scr teratur & tdk dikaitkan dgn kehadiran pekerja/pencapaian prestasi krj tertentu
170. THR yg diberikan kepada pekerja boleh lebih besar dr upah pokok & tunjangan2 tetap jika diatur dlm KK/PP/KKB atau kebiasaan yg berlaku
171. Dengan persetujuan pekerja, THR dapat diberikan dalam bentuk lain kecuali minuman keras, obat obatan atau bahan obat-obatan
172. THR yg tidak dlm bentuk uang ditentukan nilainya tidak boleh melebihi 25% dari nilai THR yang seharusnya diterima
173. Pekerja yang putus hubungan kerjanya terhitung sejak 30 (tiga puluh) hari sebelum jatuh tempo Hari Raya Keagamaan tetap berhak atas THR
174. Pekerja dgn hubungan kerja wkt tertentu/kontrak tdk berhak atas THR bila hubungan kerjanya berakhir sblm jatuh tempo Hari Raya Keagamaan
175. THR merupakan komponen yg termasuk pendapatan non upah, bukan upah pokok maupun tunjangan yg bersifat tetap (SE Menaker 07/1990)
176. Penghitungan THR tidak termasuk dalam penghitungan uang pesangon & uang penghargaan
177. Pengusaha yg krn kondisi perusahaannya tdk mampu membayar THR dpt mengajukan permohonan penyimpangan mengenai besarnya jumlah THR
178. Permohonan penyimpangan besarnya THR diajukan kpd Dirjen Pembinaan Hubungan Industrial & Pengawasan Ketenagakerjaan
179. Pelanggaran atau kecurangan dalam praktik pembayaran THR dapat dilaporkan kepada petugas Pengawas Ketenagakerjaan setempat
180. Bacaan lebih lanjut: Pengunduran Diri http://bit.ly/dg90aj
181. Bacaan lebih lanjut: Perselisihan THR http://bit.ly/dBgxdM
182. Bacaan lebih lanjut: Tunjangan Hari Raya http://bit.ly/b2a3Sg
183. Bacaan lebih lanjut: PHK http://bit.ly/l9Hwh8
184. Bacaan lebih lanjut: Waspadai Kecurangan Praktik Pembayaran THR http://bit.ly/mR9qXJ
185. Bacaan lebih lanjut: Menilik Peran Pengawas Ketenagakerjaan http://bit.ly/omgk6o
186. Status Hukum Tenaga Kerja Bongkar Muat (TKBM) http://bit.ly/oBjPs8
187. Hak Pekerja Yang Di-PHK Karena Usia Pensiun http://bit.ly/qjaXaL
188. Pengusaha ini dihukum karena bayar upah rendah dan menghalangi kebebasan berserikat http://bit.ly/mUIMJE
189. [Perjanjian Kerja] Agar lebih memahami addendum dan perpanjangan kontrak http://bit.ly/pulTzO
190. Cara menghitung masa kerja pekerja PKWTT/Permanen http://huku.mn/10
191. Sengketa PHK pegawai badan usaha milik daerah juga diselesaikan di lembaga ini http://huku.mn/11
192. Simak ini agar tak terjadi pemotongan gaji karyawan secara tidak sah http://huku.mn/12
193. Buku Hukum Perburuhan Harus Dilengkapi Konteks, Bukan Hanya Teks http://bit.ly/pw4HJu
194. Aturan Penyelesaian Sengketa Pegawai Non-PNS pada Lembaga/Komisi Negara http://huku.mn/4f
195. Problem Hukum Upah Proses Pasca Putusan MK http://bit.ly/pjMR1w
196. Dasar hukum larangan Pernikahan Sesama Pekerja dalam Satu Perusahaan http://huku.mn/a

2 komentar:

  1. apakah pekerja yang mengundurkan diri yang berstatus karyawan tetap sebuah perusahaan bisa mendapatkan pesangon ?

    apa Undang - undang yang mengikatnya ?

    BalasHapus
  2. permisi pak saya mau tanya ,saya baru bekerja sebagai marketing namun sudah sebulan gaji tidak dibayar dengan alasan belum dapat nasabah ,tapi awalnya saya melamar disana dia pernah bilang dpt atau tidak dapat nasabah akan tetap dibayar namun tidak ada perjanjian kontrak kerja tertulis itu gimana pak ? apa ada kelanjutan hukum nya ? karna bukan cuma saya yang tidak digaji namum kurang lebih ada 10 karyawan tidak dibayar . makasih ,

    BalasHapus